” .. DUH, KASUS HABIB RIZIEQ BAGI KBRI RIYADH BUKAN PRIORITAS !? .. “

” .. DUH, KASUS HABIB RIZIEQ BAGI KBRI RIYADH BUKAN PRIORITAS !? .. “

KoranJokowi.com, Bandung :  Duta Besar Indonesia untuk Arab SaudiAgus Maftuh Abegebriel akhirnya buka suara soal kepulangan Imam Besar FPI Habib Rizieq Syihab yang direncanakan akan tiba di Indonesia pada 10 November mendatang.

Agus menuturkan, sudah berkoordinasi dengan Kantor Imigrasi Kerajaan Arab Saudi al-Mudiriyah al-Amah lil Jawazat dan ditemukan jika Habib Rizieq Syihab masuk dalam daftar tasjil murahhal atau daftar orang yang dideportasi.“Di layar ini juga tertulis dengan sangat jelas nama MRS masuk dalam “tasjil murahhal” daftar orang dideportasi. Saya berpesan untuk MRS, tidak perlu malu dengan status di sistem komputer imigrasi Saudi ini,” kata Agus saat dikonfirmasi, Kamis 5 November 2020.

Dubes Agus menambahkan,, jika Habib Rizieq Syihab memang mempunyai niat pulang ke Indonesia sejak dulu, ia bisa melakukannya dari Maroko. Namun Habib Rizieq tidak melakukan hal itu.”Ketika itu bisa dengan sangat-sangat mudah terbang pulang ke Jakarta via Doha Qatar atau Dubai. Tapi hal tersebut tidak dilakukan. MRS yang bisa menjawab,” kata Agus kepada Pers (6/11)

Lebih lanjut, Agus menegaskan jika kasus yang menimpa Habib Rizieq Syihab sejak awal tidak masuk dalam prioritas KBRI Riyadh. Ia mengatakan prioritas KBRI Riyadh adalah kasus HPC (High Profile Case) yang berkaitan dengan hukuman mati dan nyawa. “Ini yang kami prioritaskan. Beberapa bulan ini KBRI lagi fokus untuk penyelamatan seorang WNI yang terancam hukuman mati karena peristiwa 12 tahun yang lalu. Kami harus masuk ke daerah pedalaman Saudi untuk melakukan lobi ke tokoh-tokoh masyarakat dan juga ahli waris korban untuk mencari jalan keluar,” ucap Agus.

Selain itu, Agus mengatakan selama ini Habib Rizieq Syihab tidak pernah mengadukan masalahnya ke KBRI Riyadh sejak dia terjerat kasus. Sebaliknya, Agus menyebut jika Rizieq sering melancarkan kalimat tidak pantas dari kota suci Makkah dengan menyebut Presiden Jokowi adalah Presiden illegal. “Kami sering ditanya kolega-kolega Saudi yang menyayangkan bagaimana ada warga negara Indonesia menyebut Kepala Negaranya dengan sebutan “Rais ghair syar’iyyin” Presiden illegal,” jelas Agus (Red-01/Foto.ist)

Tentang RedaksiKJ 920 Articles
MEDIA INDEPENDEN RELAWAN JOKOWI : *Alumni Kongres Relawan Jokowi 2013 (AkarJokowi2013), *Aliansi Wartawan Non-mainstream Indonesia (Alwanmi) & Para Relawan Jokowi Garis Lurus lainnya.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan