Kabar Pagar Alam & Sumsel (54), “JUMPA PERS WALIKOTA PAGAR ALAM SUMSEL SOAL APA ?”

Kabar Pagar Alam & Sumsel (54),

“JUMPA PERS WALIKOTA PAGAR ALAM SUMSEL SOAL APA ?”

Koranjokowi.com Pagar Alam, Sumsel :

Pemerintah Kota (Pemkot) Pagar Alam menggelar Jumpa Pers tentang  Refleksi 4 Tahun Pembangunan Kota Pagar Alam di Rumah Dinas Wali Kota Senin (19/09/2022). Wali Kota ( Wako) Pagar Alam, Alpian Maskoni menyebutkan, setiap Kepala Daerah memiliki dua kewajiban yang harus dijalankan sebagai Kepala Daerah, yang pertama kegiatan wajib atau rutinitas , yang kedua yaitu program unggulan.

“Setiap kepala Daerah mempunyai program unggulan yang berbeda. Khususnya Kota Pagar Alam, Pemkot memiliki 5 program unggulan, Bantuan sambung pucuk kopi atau stek, Subsidi KUR 0%, Umroh gratis bagi Ustadz/Ustadzah, Beasiswa bagi siswa-siswi berprestasi yang kurang mampu, dan Bonus bagi RT/RW “ jelas Wako Alpian.

Pada kesempatan tersebut, Wako menjelaskan secara rinci kelima program unggulan tersebut. Pertama, Stek kopi/sambung pucuk dengan target 1 juta batang per tahun. ” Ide ini muncul ketika saya melihat langsung kondisi di lapangan petani kurang berminat untuk stek kopi. Butuh biaya yang cukup mahal ditengah semakin berkurangnya lahan pertanian di Kota Pagar Alam” ucapnya.

Melihat kondisi petani lanjut Wako , Pemkot Pagar Alam ingin mengambil peran melalui program stek kopi tersebut . “Keuntungan dari stek kopi ini yaitu meningkatkan produksi kopi dari perkebunan dapat menghasilkan 1 ton/ha. Bisa meningkat hingga 3 ton/ha, itu artinya peningkatan produksi kopi bisa mencapai 300% dari produksi biasanya dan hingga tahun 2022 ini Pemkot Pagar Alam telah merealisasikan sebanyak 3.297.113 batang Stek kopi kepada 4.195 petani penerima bantuan program. Dengan dukungan dana Bantuan Gubernur (Ban-Gub) berupa 1 rumah tani, 3 rumah produksi dan 35 Solar Dry serta fasilitas didalamnya dengan menggunakan APBD Kota Pagar Alam” bebernya.

Kedua, Program subsidi Kredit Usaha Rakyat (KUR) tanpa bunga atau 0%, yang bekerjasama dengan Bank Sumsel Babel. Program kerja itu lahir dalam upaya membangun perekonomian keluarga di Kota Pagar Alam. Proses peminjaman KUR ini masih melalui perbankan, sehingga hanya pihak bank yang menyatakan keluarga tersebut layak atau tidak untuk melakukan peminjaman. “Terhitung, hingga Agustus Tahun 2022 ini, jumlah penerima bantuan KUR 0% sebanyak 1.247 dengan realisasi pinjaman Rp.32.239.000.000” tuturnya.

Ketiga, Program umroh bagi Ustadz/Ustadzah. Program ini muncul sebagai bentuk apresiasi, karena para Ustadz/Ustadzah telah membimbing para generasi muda, khususnya generasi Kota Pagar Alam. “Generasi muda atau generasi milenial ini merupakan generasi emas yang akan memimpin Indonesia pada di masa yang akan datang” sebutnya.

Keempat, Program Beasiswa yang diberikan kepada siswa-siswi berprestasi tetapi kurang mampu. Dan yang Ke-Lima, program pemberian bonus untuk seluruh ketua RT dan RW di Kota Pagar Alam. Program ini merupakan bentuk apresiasi kepada RT/RW yang merupakan ujung tombak Pemkot Pagar Alam.

Wali Kota memastikan kelima program unggulan tersebut telah dilaksanakan dan masih berjalan. “Dengan begitu, saya sebagai Wali Kota tidak memiliki hutang lagi , karena semua janji pada saat sebelum dilantik menjadi Wali Kota , telah dilakukan dan berjalan hingga saat ini” tegasnya. Selain kelima program prioritas tersebut, capaian pembangunan lain juga disampaikan Wako , mulai dari perbaikan dan pembangunan infrastruktur, Sumber Daya Manusia, hingga Sumber Daya Alam.

(b4ron – photo ist)

Lainnya,

Kabar Pagar Alam & Sumsel (53), ” ISSI Sumsel Gelar Mandiri Dempo King Of Mountain Challenge ” – KORAN JOKOWI

Tentang RedaksiKJ 3870 Articles
MEDIA INDEPENDEN RELAWAN JOKOWI : *Alumni Kongres Relawan Jokowi 2013 (AkarJokowi2013), *Aliansi Wartawan Non-mainstream Indonesia (Alwanmi) & Para Relawan Jokowi Garis Lurus lainnya.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan