Kabar Jambi (40), “SUKU ANAK DALAM JAMBI & HARIMAU HIJAU ATR/BPN YANG SALING SINERJI”

Kabar Jambi (40),

“SUKU ANAK DALAM JAMBI & HARIMAU HIJAU ATR/BPN YANG SALING SINERJI”

Koranjokowi.com,Kab.Batang Hari ,Jambi:

Norman sebagai tokoh yang tangguh dalam perjuangan menceritakan kepada Koran jokowi.com bertempat di Muaro bulian, Kab. Batang hari, Jambi kemarin (15/10/2022)  mengatakan “Sudah puluhan tahun masyarakat  Suku Anak Dalam (SAD) 113 berkonflik diatas lahan seluas 3.550 ha , dari hasil survey mikro kehutanan tahun 1987 dengan perusahaan kelapa sawit terbesar diwilayah Desa Bungku,kecamatan Bajubang, kabupaten batanghari provinsi Jambi yang dulunya bernama PT.Bangun Desa Utama (BDU) berubah menjadi PT.Asiatic Persada dan saat ini menjadi PT.Berkat Sawit Utama (BSU),konflik tersebut sudah menjadi issu ditingkat Nasianal bahkan sampai tingkat Internasional”

Dari hasil verifikasi disebutkan masyarakat SAD 113 yang berkonflik sebanyak 744 kk, jumlah tersebut sudah di tetapkan oleh Gubernur Jambi dengan SK nomor 759/Kep.Gub/Bakesbangpol-5.1/2022 Tanggal 29 Agustus 2022.

See the source image

Nurman juga mengatakan terima kasih kepada semua pihak yang sudah mendorong percepatan finalisasi penyelesaian konflik antara masyarakat SAD 113 vs PT.BSU,terutama kepada semua anggota Pokja dan subpokja yang dibentuk serta seluruh jajaran di Kementerian ATR/BPN RI. Apalagi saat ini mereka  sudah melakukan beberapa tahapan terkait percepatan finalisasi penentuan objek lahan yang akan dijadikan sebagai lokasi penyelesaian konflik SAD 113 vs PT.BSU,antara lain;

1. Pada tanggal 22 Juli 2022 yang lalu, bertempat di rumah Dinas Gubernur Jambi, sudah dilakukan rapat terkait penentuan letak dan luas lahan sebagai penyelesaian konflik,rapat dipimpin langsung oleh Bapak Menteri ATR/BPN RI (Hadi Tjahyanto), dihadiri oleh Dirjen PSKP kementerian ATR/BPN RI, stap ahli menteri bidang sengketa dan konflik pertanahan,Gubernur Jambi,Kapolda Jambi, Danrem 042 Garuda Putih Jambi, Asisten I Pemprov Jambi selaku ketua POKJA penanganan konflik SAD 113 vs PT.BSU , Kakanwil BPN Jambi, Kanta BPN Batanghari, Manajemen PT.BSU serta perwakilan tokoh SAD 113 dan Pendamping.

2. Tanggal 31 Agustus –  1 September 2022, Tim dari Kanwil BPN Jambi dan Kanta BPN Batanghari melakukan pengukuran dan memasang patok tata batas areal lahan seluas 750 ha didalam areal 3.550 ha hasil surve mikro kehutanan tahun 1987 yang juga berada didalam HGU PT.BSU, kegiatan pengukuran dan pemasangan patok tata batas tersebut didampingi oleh lebih kurang 50 orang tokoh tokoh SAD 113, perwakilan manajemen PT.BSU dengan pengamanan dari pihak TNI dan Polri. Kegiatan tersebut juga saksikan oleh Danrem 042 Garuda Putih Jambi dan Ketua DPRD Provinsi Jambi.

3. Tangga 10 Oktober 2022, bertempat di Kantor Kementerian ATR/BPN RI, delapan orang tokoh SAD 113 bersama dua orang pendamping, sudah melakukan rapat bersama Dirjen penanganan sengketa dan konflik pertanahan (PSKP),Direktur Sengketa dan konflik pertanahan, staf ahli Menteri bidang sengketa dan konflik pertanahan kementerian ATR/BPN RI,Kakanwil BPN Jambi,Kanta BPN Batanghari serta dihadiri juga oleh kasubdit bidang ekonomi INTELKAM Mabes Polri, dengan kesimpulan rapat antara lain;

1.Menteri ATR BPN RI sudah memutuskan bahwa objek penyelesaian konflik lahan kelompok masyarakat SAD 113 vs PT.BSU berada didalam areal 3.550 ha surve mikro kehutanan 1987 dan didalam HGU PT.BSU, yaitu seluas 750 ha dan lahan tersebut sudah dilakukan pengukuran serta tata batas oleh tim BPN pada tgl 31 Agustus s/d 1 September 2022.

2. Saat ini Kementerian ATR/BPN RI sedang memproses penerbitan SK revisi HGU PT.BSU dan SK Penetapan hak atas lahan seluas 750 ha dimaksud

3.SK penetapan hak atas lahan seluas 750 ha tersebut nantinya akan diserahkan langsung oleh Menteri ATR/BPN RI selambat lambatnya pada tanggal 4 November 2022, yang rencananya akan diserahkan dilokasi/dilahan 750 ha.

4. SK penetapan hak tersebut nanti akan didaftarkan ke kantor BPN Batanghari untuk proses penerbitan sertifikat komunal/sertifikat kepemilikan bersama (SKB) bagi 744 masyarakat SAD 113 yang sdh ditetapkan melalui SK Gubernur Jambi nomor 759/KEP.GUB/BAKESBANGPOL-5.1/2022 tanggal 29 Agustus 2022, dibawah naungan Koperasi SAD 113

Salah seorang pendamping SAD 113 – Mahyudin menyampaikan,selaku pendamping masyarakat SAD 113, mengucapkan terima kasih dan sangat mengapresiasi langkah langkah kongkrit yang dilakukan, baik oleh POKJA maupun oleh seluruh jajaran Kementerian ATR/BPN RI yang sudah melakukan upaya percepatan penyelesaian konflik yang sudah berlangsung puluhan tahun,terutama kepada Bapak Menteri ATR/BPN RI, yang sudah memutuskan letak objek lokasi untuk penyelesaian konflik antara masyarakat SAD 113 vs PT.BSU.

Keputusan menteri ATR/BPN RI yang menempatkan lokasi penyelesaian dilokasi surve mikro tersebut sangat tepat sekali,itu yang diharapkan oleh masyarakat SAD 113,karena dilokasi lahan seluas 750 ha yang sudah diukur dan dipasang patok batas oleh BPN tersebut,masih terdapat beberapa lokasi makam perkuburan nenek Puyang masyarakat SAD, untuk jangka panjangnya, nanti dilokasi lahan seluas 750 ha tersebut akan dibangun sarana prasaran umum dan perumahan masyarakat SAD, terutama bagi masyarakat SAD 113 yang belum mempunyai tempat tinggal atau tempat tinggal/rumah mereka yang tidak layak huni.

Semua berharap termasuk Koranjokowi.com agar finalisasi penyelesaian konflik segera selesai pre-Hari Agraria dan Tata ruang Nasional (HANTURA) tahun 2022.  Salam hangat kami untuk ‘Si Harimau Hijau’ ATR/BPN – Marsekal TNI Purn Hadi Tjahjanto & jajarannya atas semua diatas.

(Todak/Sur/Foto.ist)

Lainnya,

Kabar Jambi (39), “SUKU ANAK DALAM JAMBI AKAN GERUDUK ISTANA MERDEKA, HARIMAU HIJAU KEMANA !?” – KORAN JOKOWI

Kabar Jambi (38), “BAGAIMANA AKHIR KONFLIK TANAH MASYARAKAT KELOMPOK 113 SUKU ANAK DALAM (SAD) 744 KK” – KORAN JOKOWI

Kabar Jambi (31), ” HADI TJAHJANTO ‘HARIMAU HIJAU’, URAI KASUS LAHAN  SUKU ANAK DALAM JAMBI !” – KORAN JOKOWI

Sumatera Utara Terus bergemuruh disaat ada Program Reforma Agraria,  “KAMI MASIH PERCAYA KEPADA KANTOR STAF PRESIDEN !”

 

Tentang RedaksiKJ 3837 Articles
MEDIA INDEPENDEN RELAWAN JOKOWI : *Alumni Kongres Relawan Jokowi 2013 (AkarJokowi2013), *Aliansi Wartawan Non-mainstream Indonesia (Alwanmi) & Para Relawan Jokowi Garis Lurus lainnya.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan