Saiful Huda Ems – SHE (24), ” HEBOH, HJ. MEGAWATI VS MAMA DEDEH ?”

Saiful Huda Ems – SHE (24),

” HEBOH, HJ. MEGAWATI VS MAMA DEDEH ?”

Koranjokowi.com, OPini :

Pernyataan Bu Megawati Soekarnoputri yang mengkritisi Ibu-Ibu yang aktif di pengajian beberapa waktu yang lalu itu sudah sesuai konteksnya, bahwa banyak Ibu-Ibu pengajian yang lupa akan kewajibannya pada suami dan mengurus anak-anaknya di rumah. Mereka juga sibuk bikin baju seragam pengajian dan lupa akan kewajibannya untuk terus memperdalam Ilmu Islam yang sesungguhnya dan merealisasikannya dalam kehidupan sehari-harinya, karena di zaman sekarang banyak fenomena Ibu-Ibu Pengajian (meski tidak seluruhnya) itu yang hanya senang ngumpul-ngumpul saja, bahkan ngerumpi kanan kiri, yang akhirnya dimanfaatkan oleh orang-orang radikal dan politisi-politisi tak bertanggung jawab untuk menjadi pendengung-pendengung kebencian, radikalisme dan intoleransi.

Ceramah Mamah Dede yang banyak beredar di Medsos dan seolah ditujukan untuk menyindir Ibu Megawati itu, sebenarnya hasil editan orang yang tidak bertanggung jawab, yang hanya ingin menjatuhkan nama baik Ibu Megawati dan membenturkan keduanya yang merupakan representasi kekuatan Islam dan Nasionalis. Padahal yang sesungguhnya terjadi Mamah Dede di video itu sedang menegur ibu-ibu yang hadir di pengajian Mamah Dede, yang waktu dalam sesi tanya jawab, Ibu itu bertanya dan memperkenalkan dirinya sebagai Ibu Hajjah, lalu sepontan ditegur oleh Mamah Dede bahwa menyebut diri sendiri sebagai Hajjah atau Haji itu tidak benar, hingga Ibu tersebut menyadari kesalahannya.

Bagi Mamah Dede, haji itu Rukun Islam yang sudah seharusnya dilalukan oleh Ummat Islam yang mampu, baik dari sisi financial maupun fisiknya. Pergi haji ke Tanah Suci itu ibadah yang tak perlu dipamer-pamerkan, apalagi kemudian dijadikan semacam gelar. Masak orang pergi haji lalu mencantumkan Haji atau Hajjah di depan namanya. Itu pamer. Karena Haji/Hajjah itu bukan gelar. Kalau gitu kenapa orang yang sholat, zakat dll. tidak dicantumkan juga sebagai gelar didepan namanya? Ada gak yang menyebut dirinya Ibu atau Bapak Syahadat? Bapak/Ibu Sholat? Bapak/Ibu Zakat? Bapak/Ibu Puasa dll.?. Kalau mau mencantumkan namanya dengan Haji/Hajjah, harusnya mencantumkan pula Syahadat, Sholat, Zakat dan Puasa didepan namanya. Ini baru namanya konsistensi.

Yuk Intip Outfit Style Neelofa, Hijabers Ternama Asal Malaysia yang Sering Dibilang Mirip Gigi Hadid - Facetofeet.com

Jadi, baik Ibu Megawati maupun Mamah Dede merupakan dua perempuan yang sudah banyak berjasa untuk memperbaiki pemikiran dan mentalitas masyarakat Indonesia, khususnya kaum perempuan. Kedua-duanya sudah banyak menginspirasi Perempuan-Perempuan Indonesia untuk lebih cerdas, pintar dan berdaya, tidak menjadi budak kasur, dapur dan sumur, tidak dibutakan dan ditulikan simbol-simbol keagamaan yang hanya menihilkan substansi agama dan keagamaan, serta yang dijauhkan dari realitas sosial yang harus disikapi secara lebih cerdas dan bijaksana. Membenturkan Ibu Megawati dan Mamah Dede adalah dosa sosial yang akan merugikan generasi Perempuan Indonesia.

Tgl.14 April 2023.

Saiful Huda Ems (SHE). Lawyer dan Pengamat Politik.

Lainnya,

Saiful Huda Ems – SHE (24), “AHY BAPERAN & MUDAH PANIK”

Saiful Huda Ems – SHE (24), “AHY BAPERAN & MUDAH PANIK” Koranjokowi.com, OPini: Pidato AHY pada Senin pagi 3 April, mempertontonkan kepanikan yang luar biasa. Terlihat nyata rasa takut kehilangan segala galanya sangat menghantui sulung […]

Pilpres 2024 (139), “WOI, ANAS & HABIBUROKHMAN MASIH NGUTANG LONCAT DARI MONAS”

Tentang RedaksiKJ 3833 Articles
MEDIA INDEPENDEN RELAWAN JOKOWI : *Alumni Kongres Relawan Jokowi 2013 (AkarJokowi2013), *Aliansi Wartawan Non-mainstream Indonesia (Alwanmi) & Para Relawan Jokowi Garis Lurus lainnya.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan